Kabar Buruk Lima Negara Penghasil Minyak Terbesar

  

Anjloknya harga minyak mentah menghancurkan negara penghasil minyak utama dunia.

pendapatan pemerintah mereka telah runtuh, dan surplus anggaran dengan cepat berubah menjadi defisit. Yang lebih parah, investor kini mulai khawatir tentang kemampuan mereka untuk membayar kembali utang mereka. Akibatnya, lima negara penghasil minyak dipukul dengan penurunan peringkat dari Standard and Poor sebelumnya ini seminggu.

Badan ini menurunkan peringkat utang dari Arab Saudi, Oman, Bahrain, Brasil dan Kazakhstan, mengutip jatuhnya harga minyak mentah dari lebih dari $ 100 per barel menjadi US $ 30 sebagai alasan utama.

Kolombia, produsen minyak utama lainnya, memiliki cut outlook kredit negatif, yang berarti badan tersebut mengharapkan downgrade segera.

Arab Saudi memiliki rating memangkas dua takik dengan piutang S & P. ​​Minyak untuk 75% dari pendapatan kerajaan, dan jatuh harga telah menciptakan lubang besar di anggaran.

“Dalam pandangan kami, penurunan harga minyak akan berdampak besar dan abadi pada indikator fiskal dan ekonomi Arab Saudi mengingat ketergantungan yang tinggi pada minyak,” kata lembaga pemeringkat dalam sebuah pernyataan.

Arab Saudi berlari defisit hampir $ 100 miliar pada tahun 2015, dan memerintahkan 14% pemotongan pengeluaran tahun ini. Pemerintah Its mengharapkan defisit menjadi sekitar 13% dari PDB tahun ini, meskipun bahkan yang mungkin terlalu optimis. S & P mengatakan percaya anggaran kerajaan didasarkan pada harga minyak sekitar $ 45 per barel. Tapi itu cara yang lebih dari harga saat ini sekitar $ 31.

Kazakhstan telah menderita untuk sementara waktu. Setengah dari pendapatan pemerintah berasal dari ekspor minyak, dan mata uang yang telah kehilangan setengah dari nilainya terhadap dolar dalam 12 bulan terakhir.

Terkait: Venezuela menghadapi kenaikan 6000% harga bensin

Bahrain telah terpukul sangat keras oleh jatuhnya mentah. Kira-kira 75% dari pendapatan Bahrain berasal dari minyak, yang membuat naik 60% dari ekspor. Utang Its mendaki cepat, dan S & P memperkirakan akan mencapai 77% dari PDB negara itu pada 2017. negara ini telah mengandalkan bantuan dari Arab Saudi, yang sekarang itu sendiri dalam kesulitan.

. Brasil adalah korban lain dari harga komoditas rendah IMF sekarang percaya ekonomi – yang terbesar di Amerika Latin – akan menyusut 3,5% tahun ini, turun secara signifikan dari perkiraan sebelumnya sebesar kontraksi 1%.

Minyak naik awal pekan ini, setelah Iran didukung kesepakatan tentatif antara Rusia dan Arab Saudi untuk membekukan produksi di tingkat Januari Tapi rally belum berlangsung -. Minyak turun lebih 3,5% pada hari Jumat, diperdagangkan pada sekitar $ 30.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *