Pembekuan Potensi Minyak Sebagai Pelampung

 
QATAR adalah tempat yang menguntungkan untuk pembuatan kesepakatan. Sebuah perjanjian  pada 16 Februari antara Arab Saudi dan Rusia, dua produsen minyak terbesar di dunia, untuk membekukan produksi di tingkat Januari jika orang lain bergabung, mungkin pertanda saga sama tidak pernah berakhir untuk menopang harga minyak.
pada 17 Februari, Menteri Perminyakan Iran, Bijan Zanganeh, muncul dari pertemuan dengan rekan-rekan Irak, Qatar dan Venezuela di Teheran mengatakan bahwa Iran mendukung pembekuan, tetapi tanpa menunjukkan apakah itu akan mengambil bagian. Harga minyak naik setelah itu, tetapi jika Iran berpartisipasi penuh, pembekuan produksi kemungkinan menjadi non-starter. Setelah bertahun-tahun sanksi itu, lebih dari siapa pun, memiliki insentif untuk merebut kembali pangsa pasar dari negara-negara yang membatasi output mereka (lihat grafik).
Informasi terkait Qatar Doha Komoditi memasarkan Pasar keuangan bahan bakar fosil
bulls minyak pasar mengatakan bahwa apapun diskusi tentang pembekuan adalah kejutan positif. Muncul meskipun ketegangan antara Arab Saudi dan Rusia atas intervensi militer Rusia di Suriah. Bertepatan dengan penurunan produksi di industri serpih minyak Amerika; sebagai salah satu analis katakan, seperti intervensi mata uang bank sentral, itu membantu bahwa kekuatan pasar sedang menuju ke arah yang sama. Hal ini juga dapat menyebabkan lebih luas kerjasama. Ali al-Naimi, Menteri Perminyakan Saudi, menyebutnya “hanya awal dari sebuah proses”.
Namun ada banyak peringatan. Arab Saudi, Rusia dan Irak semua memompa pada atau dekat dengan rekor pada bulan Januari. Pembekuan akan melakukan sedikit untuk mengekang kelebihan pasokan yang telah mendorong persediaan minyak di seluruh dunia-salah satu headwinds terbesar untuk harga yang. Iran baru saja dimuat pengiriman minyak pertamanya ke Eropa sejak pencabutan sanksi PBB terkait nuklir bulan lalu, dan telah bersikeras ingin ekspor minyak meningkat 500.000 barel per hari sebelum akhir Maret.
Seorang pakar minyak Timur Tengah menduga bahwa pertemuan Doha mungkin terjadi hanya karena trik negosiasi dengan Qatar. Dia mengatakan kedua Rusia dan Arab Saudi berpikir yang lain telah sepakat untuk memotong. Setelah di kamar mereka menyadari tidak ada kesepakatan seperti itu, tapi tahu konsekuensi dari mengakui sebanyak akan sangat merusak bagi harga minyak yang lebih baik untuk menggunakan pembekuan sebagai figleaf a. Mereka juga tahu bahwa, jika pembekuan gagal, itu bisa disalahkan pada Iran.
Bahkan jika produsen besar yang suatu hari memutuskan bahwa harga sangat lemah bahwa pemotongan terkoordinasi masuk akal, mungkin hanya memberikan jeda sementara. Scenting harga yang lebih tinggi, produsen shale Amerika bisa cepat mencoba untuk mengambil kendur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *